7 August 2009

Sampah Masyarakat



Kalo dateng musim ujan trus banjir kita smua menggerutu. Kalo liat sungai kotor kita menggerutu lagi. Kalo liat lingkungan kotor juga menggerutu. Menggerutu memang paling enak, menghina + menyalahkan lingkungan. Lebih bodo lagi kalo sampe bikin demo gara-gara lingkungan jadi kotor !

Gak perlu lah kita mendaftar jadi aktivis/relawan Greenpeace, WWF, Walhi dan semacamnya. Ngapain susah-susah. Kalo memang g suka liat lingkungan jadi kotor ya jangan membuang sampah sembarangan, gampang kan ? Buanglah sampah pada tempatnya (baca: di tempat sampah). Kalo gak nemu tempat sampah ya sampahnya dipegang dulu, ntar kalo nemu tempat sampah baru dibuang. Apa sih susahnya.

Lagi jalan-jalan abis makan permen bungkus permennya dimasukin saku dulu. Abis minum air mineral plastik ya dipegang dulu plastiknya. Abis rokokan y dimatiin dulu. Nunggu nemu tempat sampah trus dibuang. Sungguh mudah.

Yang rumahnya di pinggir kali ya sampah-sampahnya dimasukin kresek aja, gampang kan. Daripada dibuang ke kali. Klo kalinya banjir nangis-nangis, protes-protes. Gimana sih.

Yang udah mapan ya malah enak. Kalo bisa sampahnya dipisahin biar di TPA ntar petugasnya gak ribet.

Sebetulnya smuanya gampang, gak ada susah-susahnya sama sekali. Jadi tolong, saya ulangi lagi ya, kalo memang gak nemu tempat sampah ya dipegang dulu aja sampahnya, dimasukin kresek ato apalah, jangan dibuang sembarangan. Kasian ntar yang bersihin, kalo dipikir-pikir ntar kita juga yang kena dampak negatifnya kalo sampah beredar dimana-mana.

OK, terima kasih telah membaca.

2 comments:

Willy & Jonih said...

Setuju, Dit.

Radit said...

Tengkyu. Klo mau boleh kok ini postingan disebar2in kemana2, g usa cantumin samaku jg gpp. Yg pnting disebarin dg niat baik, hahahaha...

OK2, enjoy your days...